Dosen Nonjok Mahasiswi


(Karena banyaknya desakan untuk memperjelas fakta dalam berita ini, serta tuduhan bahwa berita ini gosip belaka, dan juga atas nama kebenaran, maka saya lengkapi saja)

Aksi kekerasan terjadi lagi di dalam lingkungan yang mengaku berpendidikan.

Kali ini aksi yang mencoreng dunia pendidikan itu datang dari sebuah kampus elit di Karawaci. Pada Rabu, 21 Februari 2008, seorang dosen Universitas Pelita Harapan bernama Baskoro yang juga menjabat sebagai Ketua Jurusan Desain Produk mengawali paginya dengan mengirim bogem mentah ke wajah seorang mahasiswi jurusan musik bernama Len (nama samaran).

Kejadian ini bermula ketika mobil mahasiswi tersebut menyalip mobil dosen yang sedang mengantri untuk masuk ke lokasi parkiran dosen. Sang dosen yang panas langsung turun dari mobil, menghampiri mobil mahasiswi itu, dan memberi tinjunya berkali-kali ke wajah. Sampai satpam melerai, pukulan baru dihentikan. Alhasil, mahasiswi tomboy tersebut mengalami luka dan memar di sekitar wajah.

Kabar terakhir yang didapat, dosen tersebut diminta untuk mengundurkan diri dari UPH.

Satu kejadian memalukan lagi dari lingkungan yang mengaku berpendidikan, juga mengaku elit.

Pasang mata, pasang telinga, catat semuanya!

27 pemikiran pada “Dosen Nonjok Mahasiswi

  1. bagaimana kelanjutannya, roy? apakah yg kamu maksud uph?😀 yang pasti, dimanapun, kekerasan tidak seharusnya menjadi solusi!

    Suka

  2. Wah? Benarkah kasus itu? Saya mahasiswa di UPH lho.. Klo bener memang terjadi seperti itu, tolong kasih informasi lebi jelas dunk tentang Kajur yang dimaksud.. Klo memang seperti itu, mungkin saya bisa ngabarin ke temen2 ato koran kampus sekalian..

    Suka

  3. Saya mahasiswa UPH, tapi ga pernah denger tentang ini sebelumnya. Klo memang ini benar terjadi, tolong diberi informasi lebi jelas tentang Kajur yang dimaksud… Klo memang ada buktinya, saya akan menyampaikan ke temen2, bahkan klo perlu ke koran kampus juga.. Tapi, klo ga ada buktinya.. hum… jgn asal ngepost info aja seh. Makasih

    Suka

  4. Infonya bener gak nih?Emang udah lumayan kedengeran kasusnya sekarang. Tapi banyak cerita – cerita sesatnya juga..Just want to ask, are you UPH student?

    Suka

  5. Untuk semuanya yang membaca, terima kasih. Saya hanya mencoba menyampaikan fakta yg saya dapat dari bertanya-tanya. Motivasinya sederhana, agar lembaga pendidikan berdiri untuk kepentingan dasarnya, bukan untuk komersialisasi, portofolio pemilik, bahkan kekerasan.Anak UPH memang sedikit yg tahu ini, karena toh pastinya berita ini disembunyikan dgn rapih untuk menjaga citra UPH.

    Suka

  6. Setuju Roy, saya mahasiswa UPH, dah makin lama, jadi makin kecewa dengan mutu pendidikan yg disampaikan. Apalagi akhir2 ini teman dekat g sendiri dibuat jadi masalah oleh KPS yg ngak profesional.Kayaknya hal begini cepat banget ya terjadi, dan di kaskus tuh, gw sampe geleng2 kepala. Duh maluuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu banget jadi murid UPH. pridenya dah hilang….thumbs down, degh.Ada yg bisa buktikan ngak ini mahasiswi dah keluar dari uph ato masih kul di uph????

    Suka

  7. gue mahasiswi uph juga…dan kebetulan jurusan gue satu lantai sama jurusan mahasiswi ini…seinget gue sih gue masih sering liat kok di kampus akhir2 ini…aand speaking honestly…gue merasa kok kualitas uph mengurang dari gue pertama masuk (apa makin lama gue jadi sadar? ;)) kajurnya dari fakultas mahasiswi ini juga ato bukan?

    Suka

  8. gw mahasiswa uph..jurusan arsitektur..kasusnya emang bener terjadi…tapi banyak kabar ga benernya juga, karena beritanya dari mulut ke mulut, jadi pasti banyak penambahan n pengurangannya.. eniwei gw sih pengen ngelurusin aja..emang sih kejadian ini mencoreng nama uph, tapi entah napa gw ngerasa semua orang langsung ngejudge uph jelek hanya karena kelakuan 1 orang doang..padahal warga uph itu kan ada ribuan orang..ga bisa di analogi in kaya gitu ajah…agak aneh sih kalo ngeliat komen dari masyarakat semua yang nganggap kalo uph karena uang kuliahnya mahal, fasilitasnya elit, maka mahasiswa2 nya pasti ga bener, males2, ke kampus cuman buat ngeceng..well kalian kemakan sinetron kalo gitu…selama gw kuliah ga da tuh kejadian2 kaya di sinetronnya cinta laura..contohnya nih di kelas gw ada banyak temen2 gw yang sebenrnya emang kaya, tapi mereka sadar kalo itu duit ortunya, makanya mereka berusaha untuk cari uang sendiri..intinya sih, gw anak uph n gw bangga sama kampus gw..yang gw pelajarin di sini tuh banyak banget..

    Suka

  9. Hallo Roy, apakah anda dari UPH juga? kenalkan saya sugeng, saya dari UNTAB(universitas tanah abang), saya baru dengar juga nih kejadiannya.. wah kalo kajurnya saja arogan begitu, apakah mahasiswa – mahasiswanya juga begitu? teman anda yang dari jurusan arsitektur hebat juga yah, bangga karena belajar banyak dari kampusnya… termasuk belajar merusak bahasa bangsanya sendiri. ” eniwei, ngejudge, well ” hehe teman anda cuma bangga dengan kampusnya aja ya. teman anda tidak bangga dengan bangsa dan bahasanya….salam mahasiswa ( kalo masih pantas disebut maha )

    Suka

  10. @gabrielgw berasa aneh aja, perasaan kita lagi ngomongin uph, napa jadi nyerangnya ke bahasa? apa hubungannya uph ama bahasa ama bangsa indonesia? emangnya mahasiswa uni laen kaya di UI ato ITB selalu menggunakan bahasa indonesia yang baik dan benar sesuai dengan ejaan yang disempurnakan? dan dari mana u dapet kesimpulan kalo gw belajar kata2 kaya ‘eniwei’ ato ‘nge-judge’ dari uph? gw ga perna nyebutin itu di komen gw sebelomnya, gw rasa itu cuman tuduhan ga berdasar..u cuman nyerang gw karena gw ngerasa bangga dengan uph..@thaniagohmm..mungkin beda jurusan beda pengalaman, sejauh ini di jurusan ini, gw sih oke2 aja..ga ngerasa rugi..dan sebagian besar temen gw juga berpendapat begitu..

    Suka

  11. @naaHalo Naa… Gw rasa, kita pernah ketemu, tp ga sali8ng kenal ya. hehe.. Soalnya kita sama2 di lt. 4 gedung B. Gw anak musik.Kalau kata lo beda jurusan mungkin beda pengalaman, yah mungkin aja. Tp yg gw pertanyakan bukan UPH secara fakultas atau jurusan, tp seluruhnya. Gw juga pernah menulis soal UPH di blog ini juga dgn judul ‘Kampus Privat’. Lo bisa baca salah satu kebobrokan UPH pada topik itu.Naa, kalau berkenan, silahkan email peribadi ke gw. Buat sekedar kenal saja. di jagoanpatas@yahoo.co.idMakasih ya..

    Suka

  12. @ naajangan disalahpahami dulu mba / mas saya cuma guyon. tapi guyonan saya itu ada benarnya toh? memang tidak ada sangkut pautnya. seorang mahasiswa boleh saja bangga dengan kampusnya terlepas kampusnya itu baik atau buruk, tinggal dikembalikan ke mahasiswanya saja. layak atau tidak kampusnya untuk dibangga banggakan. seseorang yang menuntut ilmu di perguruan tinggi akan mendapat julukan “mahasiswa”. idealnya dengan gelar ke ” MAHA- “anya, si mahasiswa harus menjadi yang paling lebih dibandingkan dengan siswa2 yang masih berada di bangku sd – sma. semasa sd – sma para siswa terus diajarkan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Di dalam sumpah pemuda pun terkandung isi supaya kita berbahasa satu bahasa INDONESIA. maka kalau masih ada saya temui mahasiswa menggunakan istilah asing yang jelas2 salah dan ngaco saya kira itu memalukan. memalukan karena saat itu ia menyandang julukan “mahasiswa”. penggunaan istilah asing saya kira sah – sah saja tentunya dengan cara yang baik dan benar. Julukan mahasiswa bukan didapat karena berjualan di pasar, tapi karena menuntut ilmu di perguruan tinggi. terlepas apakah perguruan tingginya pernah mengajarkan atau tidak bahasi Indonesia yang baik dan benar. tapi saya kira baiknya adalah mahasiswa harus sadar dengan hali itu. ada pepatah yang mengatakan mulutmu adalah harimaumu, anda sedang berbicara dan berbangga diri sebagai seorang “mahasiswa”. maka kalau itu cara bertutur anda saya kira itu bisa menjadi gambaran universitas anda, walau tidak semua mahasiswa di kampus anda seperti yang saya bayangkan. mohon maaf jika ada yang kurang berkenan mba / mas. salam MAHASISWA ( jika masih pantas dijuluki “MAHA” )yang masih mau peduli dengan kebudayaan bangsanya walau kadang masih suka salah

    Suka

  13. @ royMungkin gw lebih komen ke postingan kampus privat ya..Di situ u bilang :…institusi pendidikan yang sibuk mengejar target pasarnya dengan mengadakan open house ketimbang merancang suatu produk inovatif yang berbasis pendidikan. Atau kampus yang sibuk mengganti namanya menjadi bahasa Inggris ketimbang sibuk dalam menyusun program agar mahasiswanya mengoptimalkan fungsi perpustakaan. Bahkan ada kampus yang sibuk memanjakan mahasiswanya dengan berbagai fasilitas yang berorientasi pada gaya hidup (kantin mewah, perpustakaan mewah, penerbitan kartu pintar yang mampu membayar segala jenis keperluan akademik maupun non-akademik) dibanding mendorong mahasiswanya agar sibuk melakukan penelitian..Menurut gw, kampus udah nyediain fasilitas yang oke, tinggal mahasiswanya aja yang mao ato ngga memanfaatkan fasilitas itu sebaik-baiknya..Menurut gw sih yang paling aneh yang ini :kampus yang sibuk mengganti namanya menjadi bahasa Inggris ketimbang sibuk dalam menyusun program agar mahasiswanya mengoptimalkan fungsi perpustakaan.Ya elah..udah gede kali, udah mahasiswa, masa masih mesti dibikinin program biar rajin ke perpustakaan..Itu mestinya dorongan dari diri sendiri..’Gw mao sukses setelah lulus, gw mao dapet pekerjaan di tempat yang bagus, maka gw mesti belajar yang banyak, dan salah satu caranya adalah baca buku di perpus’Soal penelitian, itu sekali lagi tergantung dari mahasiswanya..Toh ujung2nya kan buat mahasiswanya…Buat portofolio mereka pas kerja..Kenapa manja banget sih, apa2 mesti didorong, apa2 mesti dibikinin program, kenapa ga punya kesadaran sendiri gitu..Image kampus itu kita sendiri yang bentuk, kalo gw belajar dengan baik selama di kuliah, pas kerja oke, toh nanti pandangan masyarakat akan berubah, ga akan menganggap uph hanyalah kampus elit, tapi juga akan menganggap uph lulusannya bagus2 berarti kampusnya bagus.Poinnya sih, jangan salahin kampus melulu, tapi pertanyakan diri kita sendiri apa yang udah kita beri ke kampus kita?@sejarahSetuju banget kalo setelah gelar mahasiswa menjadikannya lebih dibandingkan dengan siswa2 yang masih berada di bangku sd – sma.Tapi apakah gelar ke-maha-an itu hanya didapat dari tutur bahasa..Dan apakah tutur bahasa secara gamblang melambangkan orang? Gw pernah ketemu seorang pastur, dia kalo ngomong tuh kasar banget, kata2 seperti ‘sialan’, ‘anjing’ itu bisa aja keluar dari mulut dia, secara cepat kita pasti langsung mikir, ‘tuh orang ga pantes jadi pastur’,tapi apa bener kaya gitu?? ngga..Omongan dia boleh kasar, tapi hatinya baik banget n orangnya pinter banget..Jadi jangan nge-judge orang secepat dan semudah itu..Menurut gw, perbedaan mahasiswa dengan siswa sd-sma adalah pola pikir dan kedewasaannya. Ga cuma dari bahasa, itu cuman bagian kecil dari sebuah kedewasaan..Gw kasih sampel nih, gw ambil ini dari salah satu forum arsitektur Indonesia..Forum internal UI@ berlmestinya udah banyak, angkatan gw aj dah banyak yang jadi member, tapi blom pada ngelapor keknya..ntar d pada suruh ngelapor..heheITBalow…alo salam kenal,…pa kabar nih? Ino AR 04 topik yang gi hot skrg,apaan ya?UGMastgfirullahbad day all day longkena kutuk 2 kali ki aku….tobat…..ampunilah hambamu ini…!!!Bahkan di forumnnya UGM ada yang ngomongin tentang payudara segala :wkwkwkwk turu sambil mbayangke diantara (.)(.)_______________saru-saru-saruTrus kalo mengikuti pemikiran anda, gw harus menyimpulkan kalo UGM adalah kampus porno? Isinya orang mesum semua? ngga juga kan..Anak UI n ITB juga merusak bahasa Indonesia tuh..’blom, keknya, gi hot, bad day all day long’Apa anak2 UI, ITB, UGM itu ga pantes dipanggil mahasiswa? Ngga juga kan..Apakah orang yang sering menggunakan istilah asing dalam kehidupan sehari-hari artinya tidak peduli dengan budaya bangsanya?Saya rasa anda harus mempertanyakan lagi pernyataan2 yang udah anda tulis.sori kalo kepanjangan..

    Suka

  14. @naaApa yg lo bilang soal mahasiswanya harus proaktif itu benar. Gw pun setuju sepenuhnya dan tidak mau menyalahkan kampus. Tapi konteks pembicaraan gw tridak sedang di situ, tp lebih kepada aspek bagaimana sebuah universitas yg ialah ruang publik, tidak lagi tunduk terhadap definisinya sendiri.Gw tdk membicarakan hal2 yg lo copy-paste dari tulisan gw itu sebagai menu utama. Itu hanyalah data utk lebih melihat bagaimana universitas ternyata toh lebih sibuk dgn itu semua dibanding sesuatu yg lebih relevan.Gw senang lo terus hadir di blog ini. Biar perspektifnya makin adil. Soalnya selama ini gw kontra. Dgn ada lo yg pro, semoga lebih adil. Dan publik biar bisa lebih memilah. Dan suatu saat, gw percaya, hanya kebenaran yg akan menang.

    Suka

  15. Sebuah pernyataan itu kan harus dibuat dengan sebuah dasar, bisa berupa argumen ato data2..Makanya gw lebih menanggapi ke data u yang gw copy paste ke komen sebelumnya..konsep ruang publik sendiri udah sering banget jadi perdebatan di kelas gw karena menyangkut juga ke bidang arsitektur..Bahkan ada temen gw yang ngambil tema ini buat skripsi nya. Kalau ngomongin ruang publik, konteksnya mungkin lebih besar lagi, bukan universitas tapi sampe Jakarta. Kalau kita liat di Jakarta mungkin hampir ngga ada yang namanya ruang publik di mana setiap orang, siapapun mereka, apapun latar belakang mereka bisa masuk dengan nyaman.Contohnya yang gampang, mall. Mall itu kan seharusnya merupakan ruang publik, tapi apa bener? Coba deh ke Plaza Indonesia pake baju rombeng-rombeng, kusam, rambut berantakan. Pasti pas di depan pintu mall udah dicegat satpam ga boleh masuk. Padahal mall itu kan mestinya buat semua orang. Pada dasarnya di Jakarta ini ruang publik itu udah terbagi2, mau itu restoran, sekolah ato rumah sakit. Sering kan kita denger warga miskin ditolak di rumah sakit. Bahkan taman aja tuh udah ga publik lagi. Kenapa itu bisa terjadi? Itu karena kesenjangan ekonomi di Indonesia terutama Jakarta terlalu besar. Seorang Belanda pernah bilang begini,’Saya ngga pernah liat orang sekaya orang Indonesia, tapi saya juga ngga pernah liat orang semiskin orang Indonesia.’Jadi karena kesenjangan yang terlalu besar itu, muncullah ruang2 publik yang juga terbagi2 berdasarkan tingkatan ekonomi masyarakat, ngga cuma universitas.Di lain hal, kembali ke soal UPH, gw mao bilang, mungkin kalo u belum tau, yayasan PH itu ngadain subsidi silang. Jadi ada 3 sekolah yang didiriin YPH :1. SPH dengan uang sekolahnya yang mahal2. SDH, untuk masyarakat menengah3. SLH, untuk masyarakat miskin yang ga mampu bayar uang sekolah, didiriin di daerah terpencil. Mereka bisa sekolah dengan gratis, ga usah bayar apa2, bahkan sekolah yang nyamperin mereka dan ngajak mereka sekolah. Nah dana operasional sekolah didapat dari SPH. Jadi ada subsidi silang.Di UPH sendiri ada jurusan teacher college, yang setau gw uang kuliahnya gratis, akomodasi n makan gratis, buku juga dikasih. Setelah lulus, mereka terikat kontrak dengan UPH dan akan dikirim untuk menjadi guru di daerah. Menurut gw ini ide yang bagus, mereka secara langsung ikut mencerdaskan anak bangsa yang ga mampu dan terpencil.Gw bukan promosi, ga da untungnya juga buat gw, cuman menurut gw sih ga adil aja, karena selama ini orang cuman ngeliat ‘mahalnya uang sekolah ato kuliah’ padahal di balik itu sebenernya ada juga sesuatu yang baik.Gw juga senang ada postingan ini, topik yang menarik sebenernya..

    Suka

  16. @ NaaNaa, senang sekali gw dengan semangat2 lo yg meluap2 utk membuka banyak fakta, tp sayang, itu bukan sebuah hal yg baru bagi gw.Konsep ruang publik sudah gw pelajari ketika kuliah ekstensi di kelas filsafat di STF Driyara. Dan soal UPH yg punya yayasan sosial, tiu juga sudah gw tau.Masalah sosial UPH, itu dilakukan tentu dgn harapan. Yg pertama jelas, dan ini sudah jadi rahasia umum. Perusahaan2 di Indoensia kerap memiliki departemen atau cabang yg memngurusi masalah sosial bukan utk benar2 melayani. Yakni, selain sebagai sarana promosi brand (merek) yg efektif, juga membuat agar pajak yg ditanggung menjadi lebih kecil. Karena peraturan di Indo tuh gitu. Perusahaan akan dikurangi besar pajaknya, asal punya lembaga sosial.Hal lain yg dilakukan UPH adalah, tiu salah satu taktik utk membangun kerajaan bisnisnya. Apalagi ditambah dgn membonceng ‘agama’ utk meluaskan kekuasaan Lippo. Siapa tahu, mahasiswa yg dibeasiswa ini dipersiapkan menjadi laskar jihad mereka! haha.. Terbukti, bbrp temen gw yg dapat beasiswa, berulangkali dihasut utk memluk agama yg diyakini Om JR.Naa, gw senang kalau kita bisa ketemu dan berbincang lebih jauh.

    Suka

  17. seru, jadi pengen nimbrung meskipun bukan anak UPH…^_^1. Agak heran juga kalo ada mahasiswa yang ngga bangga sama kampus sendiri.. kalo memang masuk kesana bukan atas keputusan sendiri sih mungkin saja kali ya? kalo emang uda ga bangga ya mendingan putuskan pindah ke kampus lain aja…dgn catatan: bangga tapi ga berlebihan..2. Saya sendiri lebih percaya kualitas seseorang ditentukan oleh pribadi masing-masing..sekolah/tempat kuliah,lebih sebagai sarana, proses, bukan tujuan…banyak sekali yang masih bisa dipelajari diluar sekolah/tempat kuliah..3. Menanggapi masalah bahasa, baik dan benar..—> mungkin yang lebih tepat adalah bagaimana cara seseorang dengan baik dapat menempatkan diri pada situasi dan kondisi yang berbeda-beda…kalo ngobrol sama teman dekat, agak aneh juga ngga sih pake bahasa serba formal?4.To Roy: Point yang bagus sudah menyinggung masalah pendirian institusi pendidikan sebagai sarana pengurang pajak (deductible expense)– kebetulan barusan tadi training soal ini…disisi lain–> hal ini dapat menjadi sarana yang baik bagi pihak yang mungkin membutuhkan dana/sponsor2 dari perusahaan untuk kegiatan2 berkaitan dgn education,R&D,sehingga kemungkinan mendapat kucuran dana lebih besar–> untuk tahun depan sepertinya donasi untuk kegiatan olahraga (sport) juga akan menjadi deductible expense…kalo ga salah yah..5.Masalah beasiswa untuk jurusan kependidikan itu, mungkin juga ngga sih sebagai sarana mendapatkan tenaga guru terlatih yang nantinya akan dibayar murah? notes: murah = sangat sedikit diatas UMR 6.Menurut saya, lebih baik tulisan Roy menjadi sarana untuk instropeksi diri dan perbaikan bagi diri masing-masing..dan bukan menjadi senjata untuk saling menyalahkan/menjatuhkan. Terlepas dari berapa persen tulisan tersebut mendekati tingkat kebenarannya.. Sorry kalo rada2 ga nyambung… dan mungkin juga pendapat saya ini udah diketahui banyak nenek2 gondrong..hehehe:) PEACE

    Suka

  18. saya punya beberapa tanggapan mengenaiiya kayakna jg satu masalah ini terlalu d sangkut pautkan dengan tempat kejadianna. padahal ini kan berhubungan dengan emosi dosen dan kelalaiam mahasiswi tsb.memang sebuah universitas terpandang seperti UPH, yg tidak diragukan lagi namana sdh terkenal dengan fasilitas superlengkap dan mutu yg diiming-imingi, memiliki tanggung jawab yg berat untuk mempertahankan kualitasna. satu gosip, baik benar ataupun tidak, bisa saja mencoreng nama baik UPH, sama seperti posting ini.UPH mahal dengan kualitas minim??kalau STIE sdh bagus, untuk apa kta k universitas yg sdh memiliki nama baik? banyak pilihan universitas dgn berbagai fasilitas yg d tawarkan. tentu dgn keunggulan ini, UPH rutin mengadakan open house.tergantung, sesuai kebutuhan masing2. dan apa iya siswa masuk k UPH tanpa mau memanfaatkan SELURUH fasilitas yg disediakan??anak SMP-SMA saja sdh d latih melakukan penelitian dan membaca d perpustakaan. so, jangan terlalu d urusi siswa UPH mau k perpustakaan dan melakukan penelitian.masalah bahasa yg d perburuk, itu bukan seluruhna salah para mahasiswa. kita sbg masyarakat jg sprti itu.saya juga setuju dgn linda.beberapa komentar dari anak UPH yg menjatuhkan universitas na sendiri.mengapa bisa masuk UPH? tidak d pikirkan matang2.ato dgn alasan ‘tergiur pd saat open house’??berarti, yg d salahkan sebenarna adalah anda krn berarti anda tidak membutuhkan fasilitas tsb. pindah saja k STIE.

    Suka

  19. @fransisca & lindaUPH bukanlah negara atau lembaga amal. Jadi buanglah jaug2 konsep, "Jgn tanyakan berapa banyak yg bisa Anda terima dari negara, tp berapa banyak yg Anda bisa berikan pada negara".Hal itu sudah tidak kontekstual mengingta UPH adalah perusahaan penjual jasa pendidikan. UPH bukan lg lembaga publik yg melayani masyarakat. Dgn bgitu, logikanya pun mensti dibalik dgn terus menerus mempertanyakan kinerjanya. Persis pada kita yg sering protes pada operator telepon yg ga beres, restoran yg makanannya ga enak, toko yg barangnya jelek mutunya. KIta begitu karena kita bayar. UPH menerapkan konsep komersialisasi seperti itu, sudah selayaknay kita pun bgtu.Soal pilihan masuk UPH, saya dan bnyk temen2 yg tergiur karena teriming-iming janji palsu.Suatu saat kebenaran yg akan terkuak…

    Suka

  20. hoho, roy, kok pembahasan ini lebih mengarah ke topik lo yang lain yah?mungkin kalo denger kesaksian saksi mata di sana, akan lebih kasian sama si kajur, karena dia yang lebih kewalahan. coba aja bandingkan postur kedua orang itu :D-hanya penyegar suasana-

    Suka

  21. Mengenai anda tertipu ato ngga masuk uph..tergantung ke diri masing2..kalo gw,sebelum masuk kuliah, gw bener2 research: bener ga sih yang ditawarin kampus? kualitasnya bagus ato ngga? worth it ga dengan uang kuliah segitu? gw tanya2 sama temen2 yang udah masuk ke sono..(waktu itu pilihan gw antara untar, binus, ato uph)sampe akhirnya gw memutuskan masuk uph, itu merupakan pertimbangan matang, karena gw sadar universitas yang gw pilih itu cukup berperan dalam masa depan gw..Dan menurut pengamatan gw, semua univ juga ada iming2nya..ga cuman uph..jadi yah kalo anda merasa tertipu..salah anda sendiri, kenapa mau aja ditipu..u terus menerus bilang suatu saat kebenaran akan terkuak….yg mengingatkan gw akan film power ranger, ‘kebenaran akan menang..’komen dari linda mungkin bisa menjawab ini..’…lebih baik tulisan Roy menjadi sarana untuk instropeksi diri dan perbaikan bagi diri masing-masing..dan bukan menjadi senjata untuk saling menyalahkan/menjatuhkan. Terlepas dari berapa persen tulisan tersebut mendekati tingkat kebenarannya.. ‘terus terang gw udah agak males ngelanjutin perdebatan ini..karena seperti yang dibilang ndreaz,topiknya jadi geser jauh n kayanya kalo dilanjutin ga da abis2nya..mungkin gw tutup aja komen gw sampe di sini..

    Suka

  22. @naa..Baiklah, Pahlawan Bertopeng. Saya sebagai Power Ranger berterima kasih atas kebijaksanaan Anda yg luar biasa..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s