Sape Nyang Namenya Opini?


Opini bukan merk odol. Opini yang dimaksud juga bukan nama dari album kedua Iwan Fals di tahun 1982. Lebih-lebih, opini tidak ada hubungan dengan Opina, si Mbok pedagang gado-gado di gang sebelah. Lantas siapa opini sehingga ia kita cari-cari di sini?

BANYAK orang menjawab, opini adalah pendapat, pandangan, gagasan, ide, atau sikap. Kalau begitu, apakah puisi, musik, pidato, dan brosur obat nyamuk juga merupakan opini, karena mereka pun punya pendapat, gagasan, dan pandangan? Bisa iya bisa tidak, tapi lebih berat ke bukan. Mereka, para medium ekspresi tersebut, bukan (jenis tulisan) opini, walau mereka beropini.

Opini yang kita cari di sini, beda dengan beropini. Setiap media ekspresi bisa beropini atau mengandung opini, tapi jelas iabukan tulisan opini. Jadi apa opini yang dimaksud jika ia adalah sebuah bentuk tulisan?

Tidak usah buru-buru. Sebaiknya kita kupas dulu si opini pelan-pelan. Kita telanjangi hingga ia tidak lagi berani kabur-kaburandari pandangan kita, pemahaman kita.

Opini, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Daring, adalah pendapat; pikiran; pendirian. Sedang menurut Tesaurus Bahasa Indonesia, opini disamakan dengan keyakinan, paham, pandangan, pemikiran, pendapat, pendirian, perasaan, sikap;impresi, kesan, penilaian, tilikan (Endarmoko, 2006).

Walau secara bunyi onomatope bercitarasa logat Betawi, opini sebenarnya datang jauh-jauh dari barat sana. Ia asli berdarah Latin dengan nama opinionem (nom. opinio) yang berarti “opinion, conjecture, what one thinks,” from stem of opinari “think, judge, suppose, opine,” from PIE *op- “to choose” (Online Etymology Dictionary)

Pada surat kabar, opini dalam pengertian jenis tulisan dapat dibagi menjadi dua, yakni tajuk rencana (mewakili surat kabar) dan opini perorangan (mewakili pribadi). Keduanya memiliki bentuk, cara bertutur, kepentingan, dan urusan masing-masing yang tentu berbeda.

Pada dasarnya, struktur tulisan opini sama saja dengan jenis tulisan lainnya. Strukturnya terdiri dari judul, teras pembuka, isi, dan penutup. Perbedaannya, opini memiliki ciri-ciri yang lebih khas, yakni persuasif, interpretatif, aktual/kepentingan, dan subyektif.

“Ya, saya setuju kalau opini harus menghimbau, mengajak, memprovokasi (persuasif), menafsirkan, menganalisis, memberi emosi (interpretatif), isu/topik yang menyangkut lebih satu orang, hangat, terbaru (aktual/kepentingan). Tapi kok subyektif!?”

“Iya. Memang kenapa?”

“Lah?? Katanya sebuah tulisan itu tidak boleh subyektif? Harus objektif katanya!”

“Adakah sesuatu yang benar-benar obyektif? Bahkan ‘1+1=1’ itu pun tidak obyektif. Ia subyektivitas etnis/kelompok tertentu[1]. Bukankah setiap orang pada kenyataannya tidak obyektif karena ia datang sambil menggendong asal-usulnya, latarbelakangnya, pengalamannya, dan ke-aku-annya? Dan karenanya, bakal ada keberpihakan di sana. Buat saya, kebenaran universal sudah gugur sejak lama di medan perang posmodernisme”

Contoh ini mungkin dapat memperjelas. Seorang wartawan berdarah Madura di suatu surat kabar terbitan Jakarta ditugaskan ke Sampit untuk meliput kerusuhan antara etnis Madura dengan Dayak. Opini umum yang berkembang di masyarakat mendiskreditkan suku Dayak sebagai pihak yang bersalah. Sebagai wartawan ia tahu ada yang tidak seimbang dalampemberitaan tersebut. Namun di sisi lain, ke-Madura-annya, berkata nada yang lain pula. Bagaimana ia bisa menulis dengan benar-benar obyektif?

Bagaimana pun subyektivitas akan selalu ada. Di mana pun. Kapan pun. Pada siapa pun. Namun subyektivitas dapat lebih bertanggungjawab dan memuaskan semua pihak ketika kehadirannya didukung oleh argumentasi, fakta, dan data yang diolah dalam logika tersendiri. Sekalipun seorang bersifat subyektif, ia pun harus menghormati dan memberi ruang bagi fakta kebenaran yang ada. Itu semualah yang membentuk sebuah tulisan opini. Jadi kesimpulannya, opini itu disusun berdasarkan data, fakta, argumen, perangsang, penggoda, pemanis, dan pengorganisasian ide lewat kata dan kalimat.

Dan karena sifatnya opini yang subyektif, yang membuka ruang untuk diberi sentuhan personal tiap penulisnya, maka tulisan opini menjadi khas. Khas penulisnya. Maka di kemudian hari, si opini akan kita kenal dengan berbagai nama: kolom, esai, atau karangan kreatif.

Pun kita mengenal nama-nama besar karena tulisan opininya yang khas. Mereka bicara tentang sesuatu yang besar – kadang kecil, tapi terlihat besar – kepada mereka yang besar pula. Lantas apakah karenanya opini menjadi elitis dan hanya berteman dengan kalangan tertentu?

Saya kira jawabannya ada pada Anda. Lewat saya yang biasa dan kecil ini, opini tidak hadir dalam wajahnya yang mewah dan angkuh. Ia tidak elit. Malah sebaliknya: lugu, polos, jenaka, malah terkadang kampungan.

Jadi, dari pada Anda menerka-nerka, menuduh-nuduh, memfitnah-fitnah si opini, lebih baik Anda berkenalan langsung dengan mulai menulis. Nanti Anda akan tahu, ia elit atau tidak. Saya sudah lelah membela si opini. (ROY THANIAGO)

4 April 2010

KA Bima menuju Madiun

Disampaikan pada pelatihan jurnalistik di Madiun dan Surabaya, April 2010


[1] Abraham Mashlow, “Ilmu pengetahuan pada dasarnya bersifat etnis”.

Satu pemikiran pada “Sape Nyang Namenya Opini?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s